BEBEK ATAU IKAN PAUS?

1 2 3 4 5 Rating 4.41 (22 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: Imamat 13:1-8

Apa matamu lihat, jangan terburu-buru kaubuat perkara pengadilan. (Amsal 25:8a)


Bacaan Alkitab Setahun: 
2 Korintus 5-8



Di sebuah hotel di Bogor ada kolam renang. Di dasar kolam itu ada sebuah corak berwarna hitam. Sepintas terlihat mirip gambar bebek. Masalahnya, kenapa tidak terlalu seperti bebek ya? Setelah saya perhatikan dengan lebih saksama, baru terlihat ternyata itu gambar paus pembunuh (orca). Corak hitam yang saya lihat itu adalah bagian atas ikan itu. Bagian bawah yang berwarna putih tadi tidak terlihat sehingga saya gagal mengenalinya. 

Pengalaman ini mengingatkan saya akan pentingnya untuk tidak terlalu cepat mengambil kesimpulan. Suatu hal yang juga Tuhan ajarkan untuk orang Israel terapkan kepada mereka yang diduga terkena penyakit kusta. Penyakit kusta sendiri adalah penyakit menular yang cukup berbahaya pada zaman itu sehingga perlu penanganan yang tepat. Tetapi, beban yang harus ditanggung oleh seseorang yang sudah divonis terkena kusta juga tidak ringan. Biasanya ia akan diasingkan dari masyarakatnya (ay. 45-46). Sungguh tragis kalau sampai seseorang yang sebetulnya tidak kena kusta harus menerima perlakuan ini. Karena itu Tuhan memerintahkan mereka untuk memeriksa dengan saksama dulu sebelum mengambil kesimpulan. Salah satu caranya dengan melihat perkembangan keadaan orang tersebut selama tujuh hari. 

Hal ini juga perlu kita terapkan dalam hidup kita sehari-hari. Jangan terlalu cepat mengambil kesimpulan. Kumpulkan dulu informasi sebanyak-banyaknya dan pertimbangkan dengan saksama. Memang repot, tapi harus dijalani untuk mendapat kesimpulan yang lebih tepat. —ALS

JANGAN TERLALU CEPAT MENGAMBIL KESIMPULAN,
PERTIMBANGKANLAH DENGAN SAKSAMA LEBIH DULU


Anda diberkati melalui Renungan Harian?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. Renungan Harian BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Gloria

Respons: