Sudah terbit: Volume 57!
Sudah terbit: Volume 33!

BERLIMPAH TETAPI GERSANG

1 2 3 4 5 Rating 4.44 (27 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: Lukas 15:25-32

Jawab hamba itu: Adikmu telah kembali dan ayahmu telah menyembelih anak lembu yang gemuk, karena ia mendapatnya kembali dalam keadaan sehat. Anak sulung itu marah dan ia tidak mau masuk. (Lukas 15:27-28a)


Bacaan Alkitab Setahun: 
Yosua 17-19



Bersama bapanya, si sulung hidup berkelimpahan. Namun, kedekatan dan kebersamaan dengan bapanya, kelimpahan yang tak henti diterimanya, baginya tidak berarti apa pun, dan tidak membuatnya berbahagia. Mengapa? 

Si sulung sangat egois. Dia memusatkan hidup pada diri sendiri begitu rupa hingga apa pun di luar kepentingannya sendiri baginya tak berarti. Adiknya pun baginya tak berarti. Ketika adik yang hilang itu pulang, bukan kegembiraan yang memenuhi hatinya. Dia tak suka bapanya menerima adiknya kembali, tak suka bapanya mengampuni adiknya, tak suka adiknya menerima kebaikan. Bahkan, kegembiraan bapanya—yang meluap karena kepulangan adiknya— membuatnya marah besar. Si sulung tidak menyetujui kehendak maupun tindakan bapanya. 

Memang, selalu demikianlah ihwalnya. Jika kita tidak menyetujui kehendak dan tindakan Bapa Surgawi, dan justru ingin agar Dia menuruti keinginan kita, kegersangan hidup akan menguasai hati kita: Menerima banyak berkat, tetapi merasa tak mendapat sesuatu pun. Berkelimpahan, namun merasa tak memiliki apa pun. Dicintai, tetapi merasa dibelakangi. Dirangkul, tetapi merasa diabaikan. Disertai, namun merasa dikucilkan. Dilindungi, tetapi merasa dibiarkan. Didukung, tetapi merasa dicampakkan. Dituntun, tetapi merasa ditinggalkan. Berlimpah, tetapi gersang. 

Agaknya, sebelum kegersangan menggerogoti rasa dan merundung hidup, penting bagi kita untuk tiap kali memeriksa hati: Adakah di sana hal-hal yang dapat menghalangi kita merasakan limpah ruah kasih Bapa?

—EE/www.renunganharian.net


SEBELUM KEGERSANGAN MENGGEROGOTI RASA DAN MERUNDUNG HIDUP,
AMATLAH PENTING BAGI KITA UNTUK TIAP KALI MEMERIKSA HATI.—O.S. Raille


Anda diberkati melalui Renungan Harian?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. Renungan Harian BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Gloria

Respons: