Sudah terbit: Volume 57!
Sudah terbit: Volume 33!

TANGISILAH DIRIMU SENDIRI

1 2 3 4 5 Rating 4.44 (25 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: Lukas 23:26-32

Hai putri-putri Yerusalem, janganlah kamu menangisi Aku, melainkan tangisilah dirimu sendiri dan anak-anakmu! (Lukas 23:28)


Bacaan Alkitab Setahun:
Lukas 19-20



Seekor anak gajah berdiri dalam kesedihan. Dengan belalainya ia mengusap lembut, mencoba membangunkan ibunya yang baru saja ambruk dan mati karena diserang segerombolan singa. Saking sedihnya, hingga larut malam ia tak beranjak dari mayat sang ibu. Demikian tutur Sarah, fotografer yang berkonsentrasi mengabadikan kehidupan satwa di alam liar Kenya. Benar, kesedihan bukan monopoli manusia saja, tetapi juga dialami semua makhluk hidup.

Lihatlah putri-putri Yerusalem yang berjajar di lorong via Dolorosa. Mereka menangis saat menyaksikan Yesus harus memikul salib hingga ke Golgota dengan tubuh penuh luka. Namun, Yesus malah menegur mereka, “Tangisilah dirimu sendiri dan anak-anakmu.” Bagi Yesus, para perempuan Yerusalem tak seharusnya meratap buat Yesus. Seharusnya mereka meratapi dosa dan kesalahan mereka sendiri. Ya, karena dosa mereka, dosa anak cucu mereka, dan dosa seluruh umat manusialah, Yesus Putra Allah harus menanggung ganjaran: disesah, diludahi, diejek, dimahkotai duri, dan tergantung di kayu salib Golgota.

Ajakan Yesus sang Juruselamat untuk menangisi diri kita sendiri seharusnya menyadarkan kita juga. Agar kita menyesali dosa kita dan sungguh-sungguh bertobat. Lalu datang kepada-Nya untuk menerima pembasuhan darah-Nya, yang tercurah demi membersihkan kenajisan dosa kita, hingga kita diperdamaikan dengan Allah di surga. Pengampunan-Nya memenuhi hati kita dengan rasa syukur dan memampukan kita menjalani hidup baru dengan tidak lagi berkubang dalam dosa.— SST

MERATAPI DOSA DAN BERTOBAT DALAM KESEDIHAN YANG SUCI
MELUAPKAN RASA SYUKUR DAN SUKACITA DI DALAM HATI


Anda diberkati melalui Renungan Harian?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. Renungan Harian BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Gloria

Respons: