NIAT DAN SIASAT

1 2 3 4 5 Rating 4.47 (53 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: LUKAS 22:1-6

Imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat mencari jalan, bagaimana mereka dapat membunuh Yesus, sebab mereka takut kepada orang banyak. (Lukas 22:2)


Bacaan Alkitab Setahun:
2 Samuel 3-5



Yang paling menentukan tindakan manusia pertama-tama ialah niatnya. Kalau niat sudah bulat, maka segala yang menyusul kemudian hanyalah rentetan cara dan upaya agar niat itu terlaksana. Siasat namanya. Jika niatnya jahat, namun takut ketahuan, maka siasatnya pasti licik, mengembuskan udara bisik-bisik, dan berliku-liku penuh intrik. Permufakatan antara niat buruk dan siasat licik melahirkan aksi jahat.

Injil Lukas melukiskan kisah pengadilan Yesus menjelang penyaliban-Nya sebagai drama kejahatan yang licik penuh intrik. Mengapa? Sebab keputusan sudah ditetapkan sebelum pengadilan digelar. Yesus harus mati! Dia harus dibunuh! Niat sudah bulat. Selebihnya tinggal merajut siasat, yang diawali dari kolusi dengan Yudas Iskariot (ay. 5). Para saksi palsu, desakan kepada Pilatus, hasutan kepada orang banyak, semuanya hanyalah geliat siasat supaya akhirnya niat tersembunyi itu bisa diberi bobot resmi menjadi hukuman mati.

Niat hati patut selalu diwaspadai, termasuk yang ada di dalam diri kita sendiri. Sebab segala aktivitas kita sebenarnya hanyalah buah dari niat yang mengendalikan dari dalam. Bukankah semuanya berpulang pada niat? Kalau masih ada niat baik, segalanya masih dapat dirundingkan. Namun jika tidak, perundingan apa pun pasti alot, bahkan sia-sia. Jadi sebaiknya kita senantiasa kritis terhadap sebuah niat, termasuk niat yang terkandung dalam hati kita sendiri. Tuhan itu melihat hati kita, mengenali niat kita.

—PAD/www.renunganharian.net


JAGALAH HATIMU DENGAN SEGALA KEWASPADAAN,
KARENA DARI SITULAH TERPANCAR KEHIDUPAN.—Amsal 4:23


Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Pelayanan Gloria

Respons:


Renungan via Hari Ini

Klik SUBSCRIBE + Tanda Lonceng 🔔 untuk mendapatkan notifikasi saat renungan terbaru sudah tersedia.