KABAR DARI BETESDA

1 2 3 4 5 Rating 4.51 (35 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: YOHANES 5:1-9

Ketika Yesus melihat orang itu berbaring di situ dan karena Ia tahu bahwa ia telah lama dalam keadaan itu, berkatalah Ia kepadanya, "Maukah engkau sembuh?" (Yohanes 5:6)


Bacaan Alkitab Setahun:
Yehezkiel 1-4



Pria tersebut “telah lama dalam keadaan itu”. Keadaan apa? Sudah tiga puluh delapan tahun ia sakit, tak ada yang mau menolong, hingga ia kehilangan semua peluang untuk sembuh (ay. 5, 7). Derita dan kekecewaan berkepanjangan membuatnya hancur, putus asa. Kepada Tuhan, ia tuturkan kemalangannya, namun tak sepatah pun ia menyatakan harapan (ay. 7). Kenapa? Ia merasa, kesembuhan hanya ada bagi orang lain, bukan untuknya. Di hatinya, harapan telah padam, dan ia takut berharap. Baginya, harapan hanya melukai hati.

Kepada pria remuk yang kehilangan harapan dan takut berharap itulah, Tuhan bertanya, “Maukah engkau sembuh?” Rupanya, Tuhan tak sekadar bertanya apakah pria itu mau (tidak menolak) sembuh, tetapi apakah ia mau mengingini kesembuhan, apakah ia mau berharap menjadi baik. Tak sekadar menawarkan kesembuhan, tetapi menguji apakah dia masih memiliki semangat untuk sembuh, harapan untuk menjadi baik kembali. Dengan cara-Nya, Tuhan memantik hati pria itu agar api harapan kembali menyala.

Kepada mereka yang remuk, yang merasa tak berpeluang lepas dari petaka, merasa terkucil dari yang baik, kehilangan harapan, bahkan takut berharap, peristiwa Betesda mengabarkan bahwa Tuhan selalu datang bertanya, “Maukah engkau sembuh?” Selalu datang memantik harapan. Maka, berharap menjadi baik adalah hal yang masuk akal, bukan hal menakutkan apalagi melukai. “Maukah engkau sembuh?” adalah ajakan untuk berani mengharapkan yang baik. Dan, Tuhan sendirilah yang mengajak, bukan pihak lain. Adakah ajakan Tuhan itu punya arti?

—EE/www.renunganharian.net


TUHAN SENDIRILAH YANG MENGAJAK, BUKAN PIHAK LAIN.
ADAKAH AJAKAN TUHAN ITU PUNYA ARTI?


Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Pelayanan Gloria

Respons:


Renungan via Hari Ini

Klik SUBSCRIBE + Tanda Lonceng 🔔 untuk mendapatkan notifikasi saat renungan terbaru sudah tersedia.